Feels Like Home...

Sawahlunto Menuju "Heritage City"

SAWAHLUNTO, * SUMBER * KOMPAS.com — Sawahlunto, dulu dikenal sebagai kota arang. Pada masa kolonial Belanda, kota ini menjadi lokasi pertambangan batubara. Para pekerja adalah orang-orang pribumi asal Sumatera dan Jawa. Mereka bekerja, makan, hingga tidur dengan rantai di kaki. Karena itu, mereka disebut dengan "Orang Rantai".
Kami ingin kembangkan wisata sejarah dengan adanya cerita-cerita masa kolonial Belanda.-- Amran Nur
"Itulah sejarah Kota Sawahlunto. Karena itu, kami ingin kembangkan wisata sejarah dengan adanya cerita-cerita masa kolonial Belanda," kata Wali Kota Sawahlunto, Amran Nur, kepada Kompas.com, Jumat (10/6/2011).

Kota Sawahlunto pun dipromosikan sebagai Heritage City, kota peninggalan kolonial Belanda yang dahulu terkenal sebagai pusat pertambangan. Kota ini dibangun Belanda sebagai kota tambang sekitar 120 tahun lalu. Amran menceritakan pertambangan batubara masih berlanjut hingga masa-masa setelah kemerdekaan Indonesia.
Kota Sawahlunto sempat dianggap sebagai kota mati di tahun 2000. Menurut Amran, hal ini terjadi karena batubara di Sawahlunto dianggap sudah mau habis. Apalagi, lanjutnya, ekonomi Sawahlunto tergantung pada pertambangan batubara.

"Masih ada, tapi batubaranya itu deposit dalam. Jadi untuk tambang batubara perlu alat dan teknologi yang lebih maju, sehingga pembiayaan pun tinggi. Sejak tahun 2000, penduduk Sawahlunto makin berkurang karena takut pada berhentinya kegiatan ekonomi. Mereka sudah tidak ada harapan hidup di sini, jadinya banyak yang merantau atau balik ke kampung," jelasnya.

Memang, sejak dahulu Sawahlunto banyak pendatang karena tergiur dengan lapangan kerja di kawasan pertambangan. "Saat itu dalam satu tahun jumlah penduduk berkurang sampai 20 persen," jelasnya.

Karena itu, pihak pemerintah daerah pun membanting setir mengubah citra kota arang menjadi kota turis.

"Kita hidupkan pariwisata Sawahlunto. Sejak 2003 kita kembangkan Sawahlunto jadi kota wisata. Karena kita lihat ada tren di dunia, orang suka lihat bangunan tua. Mulai ada kenaikan, dulu tahun 2001 wisatawan yang datang 15 ribu orang. Tahun 2010 sudah 600 ribu lebih, " papar Amran.

Tak hanya wisatawan, jumlah penduduk Sawahlunto pun meningkat walau hanya sedikit. Pada tahun 2001, jumlah penduduk tinggal 50 ribu orang. Kini, jumlahnya 57 ribu orang.

"Dulu jumlah penduduk pernah sampai 60 ribu orang," katanya.

Amran menuturkan, wisatawan domestik yang datang ke Sawahlunto terutama dari Riau, Jambi, Bengkulu, dan kabupaten lain yang ada di Sumatera Barat. Sementara itu, wisatawan asing yang datang pun terjadi peningkatan.

"Turis asing senang naik Mak Item. Ada sekitar 10 sampai 15 orang setiap minggunya," ungkap Amran.

Mak Itam adalah kereta api pengangkut batubara. Pada masa kejayaan tambang batubara, ada dua lokomotif. Satu lokomotif sekarang berada di Belanda. Kini, Mak Itam difungsikan sebagai kereta api wisata dalam kota. Rute yang ditempuhnya sekitar 8 kilometer.

"Istimewanya nanti kereta api akan melewati terongan sepanjang satu kilometer. Bentuk dan bunyinya mengingatkan masa lalu. Mak Itam menjadi ikon kota Sawahlunto," kata Amran.

Peserta Tour de Singkarak (TdS) 2011, baik tamu undangan, atlet dan tim, maupun panitia, akan naik Mak Itam pada Sabtu (11/6/2011) pagi. Mak Itam akan membawa mereka ke titik start Etape 6A di Silungkang, Sawahlunto.

Amran menuturkan, TdS memberikan dampak pada pariwisata Sawahlunto. Pada TdS 2010, Sawahlunto hanya dilewati. TdS 2011, Sawahlunto menjadi salah satu kota yang diinapi para pihak yang terlibat dalam TdS 2011.

"Hanya ada tiga kota di Tour de Singkarak 2011 yang semua orang terlibat di Tour de Singkarak menginap di satu kota. Padang, Bukittinggi, dan Sawahlunto," kata Dirjen Pemasaran, Sapta Nirwandar, pada jamuan makan malam Tour de Singkarak 2011 di rumah dinas Wali Kota Sawahlunto, Jumat (10/6/2011).

Selama ini, kata Amran, wisatawan yang berkunjung ke Sawahlunto tidak menginap. Mereka hanya datang dan langsung pergi di hari yang sama.

"Karena ada pandangan orang kalau menginap di Sawahlunto itu tidak memadai. Jadi, kita usahakan di Tour de Singkarak tahun ini supaya semua menginap di sini. Kita ingin mematahkan perkataaan orang bahwa tidak ada hotel di Sawahlunto," katanya.

Memang, hotel berbintang di Sawahlunto baru ada satu. "Itu yang bangun pemerintah daerah. Tapi pengelolaan di swasta. Sebenarnya ada beberapa hotel melati," kata Ketua PHRI Sumbar Maulana Yusran. Kekurangan hotel pun diakali dengan pengembangan homestay atau rumah penduduk yang dijadikan penginapan.

"Kami kirim penduduk yang mengelola homestay ke Malaysia, untuk studi banding. Mereka belajar pengelolaan homestay di Malaka dan Trengganu. Juga di Singapura," kata Amran.

Bahkan, lanjutnya, kini mereka memiliki asosiasi untuk pengelola homestay di Sawahlunto. "Pendapatan sebesar 5 persen untuk asosiasi. Kaget juga, karena dalam enam bulan kas asosiasi sudah sebesar 120 juta. Ini berarti pariwisata memang memberi manfaat untuk masyarakat di sini," katanya.

Mustifah, seorang ibu yang sejak lahir menetap di Sawahlunto, menuturkan, sejak berubah menjadi kota wisata, Sawahlunto pun mulai ramai kembali. Ia pun menuturkan bahwa Sawahlunto sempat seperti kota mati.

"Ini kota kecil. Orang tahu Sawahlunto karena batubara. Kalau tidak karena tambang batubara, orang tidak akan kenal Sawahlunto. Sejak jadi kota wisata, kota hidup lagi. Tidak semua merasakan manfaatnya. Tapi banyak yang berdagang dan dapat hasil dari turis," katanya.

TdS berlangsung 6-12 Juni 2011 yang menggabungkan olahraga dan pariwisata. TdS 2011 melombakan 7 etape dengan jarak total 739,3 km. Rute yang dilewati penuh dengan obyek wisata khas tiap daerah. Selain itu, budaya dan kuliner Sumatera Barat juga diperkenalkan kepada peserta TdS.

Kabupaten dan kota yang terlibat, antara lain, Pemkot Padang, Kota Pariaman, Kabupaten Padang Pariaman, Kabupaten Agam, Kota Bukittinggi, Kota Sawahlunto, Kabupaten Solok, Kota Solok, Kota Payakumbuh, Kota Padang Panjang, Kabupaten Tanah Datar, dan Kabupaten Limapuluh Kota.

Ajang ini sudah menjadi agenda resmi tahunan Organisasi Balap Sepeda Dunia (Union Cycliste Internationale) bekerja sama dengan Pengurus Besar Ikatan Sport Sepeda Indonesia (PB ISSI), pemerintah daerah, dan Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata.